Takut;


Terkadang bila duduk sendiri, overthinking always be w/ us. Seriously, tipu kalau manusia tak pernah rasa macam ni. Ya, overthinking yang buat kau jadi takut. Takut benda yang betul-betul kau taknak jadi, lalu ia terjadi tanpa kau sangka.

And talk about, "unexpected". Jujurnya, aku sedang bersama dengan  unexpected people. Yang benar-benar sukar dijangka orangnya. Marahnya bila, sukanya bila, apa yang dia nak buat he always keep that thing jadi macam apa yang dia nak. 

Lately, rasa makin jauh dan makin teruk. Benarlah, bila overthinking hit me, perasaan takut dia berubah tu makin kuat bila tengok the way he treat me. Katanya dia penat dan busy, lalu minta aku faham untuk sebulan lebih ini. Bila keadaannya okay, esoknya aku rasa lain. Lain semula. Hari ni mesra, esok dingin. Betul nampak dingin.

Jadi untuk dapatkan perhatian, gemar betul aku cari silapnya dia. Cari punca untuk bergaduh & atleast tak rasa awkward bila bercakap. Entah, lately rasa awkward makin menjadi-jadi. Mungkin ada hati yang berubah atau bosan dengan semua ni. Yang pastinya bukan aku. Sebab aku cuma penat dengan situasi nya yang sering bergaduh, & bukannya bosan dengan relationship ni. 

Bila aku rasa ada yang berubah aku jadi takut. Benar, hati manusia kita takkan boleh jangka. Katanya dia takkan berubah tapi lately semuanya berubah. Ah, sama ada benar itu perasaan aku atau memang semuanya berubah aku pun tak faham. 

Takutnya bila dia rasa "kosong". Type unexpected people ni kita tak boleh baca apa yang dia nak, apa yang dia rasa. Dan aku paling takut bila dia rasa kosong lalu dia tinggalkan macam tu je. Betul, sepanjang wujudnya perasaan nak serious dalam relationship ni, aku banyak tak hargai dia. Mungkin sebab dulu sebelum wujudnya semua ni aku dah banyak sakit. Bukan dendam nak biarkan dia sakit juga, tapi aku pun tak faham. 

Ya, sakit dulu tak habis lagi. Aku takut corakkan luka itu wujud sekali lagi. Jadi, kerasnya aku sekarang berpunca dari sakitnya aku dulu. 

Love,
Fiezarasan.